Harmony Clean Flat Responsive WordPress Blog Theme

Passion

17.23 Ecky Agassi 26 Comments Category : , ,

سم الله الرحمن الرحيم
Assalamu'alaikum wr wb..


Sudah berbulan-bulan blog ini terbengkalai, tidak diperhatikan dan tidak diisi oleh tulisan baru. Entah mengapa, saya merasa passion saya untuk menulis menjadi berkurang akhir-akhir ini. Bukan hanya passion untuk menulis, namun juga passion dalam membaca buku. Saya merasa bahwa hal ini cukup fatal, karena dulu saya begitu senang untuk membaca buku, apapun, dari novel sampai buku sejarah, dari komik sampai ensiklopedia.
Kesenangan saya menulis baru tumbuh ketika saya memiliki blog ini (Desember 2006). Kesenangan menuliskan hal-hal yang baru dan ide yang ada di pikiran membuat saya memiliki hobi baru, yaitu menulis. Namun seperti yang saya sudah katakan, akhir-akhir ini passion itu berkurang. Walaupun ide-ide banyak bermunculan, saya seperti enggan untuk menulis.

Saya mulai menelaah, kenapa hal tersebut bisa terjadi. Pertama, mungkin karena pertumbuhan menjadi dewasa, hal ini berpengaruh terhadap kesenangan saya membaca komik. Semakin dewasa, semangat saya membaca komik semakin berkurang. Kedua, Socmed’s effect, atau efek sosial media. Efek facebook dan twitter mungkin banyak berpengaruh terhadap budaya baca dan tulis saya. Waktu yang ada digunakan untuk mengeksplorasi hal-hal yang berhubungan dengan jejaring sosial sehingga waktu yang bisa digunakan untuk membaca buku-buku menarik dan bermanfaat serta menulis berbagai ide-de yang sering bermunculan menjadi berkurang. Walaupun banyak hal positif yang didapatkan, namun bisa membuat saya tidak produktif. Untuk alasan yang ketiga, sangat teknis, sudah lama komputer saya rusak, jadi saya agak kesulitan jika mau menulis berbagai hal di komputer (tapi alasan ini sekarang bias kita eliminasi karena Alhamdulillah saya sudah memiliki notebook).
Bagaimanapun, saya merasa bahwa budaya baca dan tulis saya yang berkurang tidak boleh dibiarkan. Saya harus mampu menjadikan baca dan tulis menjadi budaya positif yang terus dipertahankan. Seorang intelektual haruslah banyak membaca dan menulis, seorang pembelajar haruslah banyak membaca dan menulis.

Semoga tulisan ini bisa menjadi awal perubahan budaya baca dan tulis saya yang lebih baik.

-Ecky
Senin, 20 Juni 2011

RELATED POSTS

26 comments

  1. amin.semangat ngeblog (lagi) koy..
    *btw template-nya manis banget yaa.. heheh

    BalasHapus
  2. @nela
    maksiii nelaa,
    hha, mau diganti dengan yg udah diedit nih,
    unyuu ya :3
    xD

    @fajrie
    hhe, iya nih jrie, makasi ya :D

    BalasHapus
  3. halo eq apa kabar? he he.
    gue rasa sih, budaya membaca dan menulis di indonesia emang kurang deh, q. gue juga mulai giat menulis setelah punya blog *yg pertama, di frenster. he he*

    kalo kata temennya dosen gue: "menulislah karena hanya yang tertuliskan yang akan terwariskan." ih, unyu ya. he he :D

    BalasHapus
  4. @dhay
    alhamdulillah baik dhay, semoga lo juga, hhe
    iya, makanya ita harus tingkatkan minat baca dan tulis, dimulai dari diri sendiri :)

    hha, unyu deh kata2 dosen lo dhay, hhaha :))

    BalasHapus
  5. ayo nulisssss dong agassi....jangan biarkan twitter mengalihkan duniamu *halah* ;p ;p ;p

    BalasHapus
  6. @dea
    iya nih dea, mau ditingkatkan, hhe..makasi ya :D

    BalasHapus
  7. Btw gw suka banget baca tulisanlo yang pas lo masih SMA, lumayan buat nostalgia haha,,, Oiya gw sepakat socmed mengalihkan dunia, gw pengen banget deactivate akun FB dan twitter gw masalahnya sekarang info-info terkini mulai dari berita nasional sampai berita nikahan teman semuanya ada di socmed jadi dilematis banget.

    BalasHapus
  8. @danar
    hhe, thanks nar, masih baru nulis banget itu, i really appreciate that :D
    iya nar, dilematis memang, tapi ya bagaimana kita menyikapinya juga sih, semoga bisa proporsional ya, hhe

    BalasHapus
  9. salam blogger,
    Adhamaski Pangeran
    http://adhamaskipangeran.blogspot.com/

    BalasHapus
  10. setelah ada FB atau twitter, aku malah jadi rajin menulis, soalnya dari sana bisa terlihat "tanggapan" teman2 baru soal apa yg aku tulis di blog.
    tapi soal passion berkurang sih wajar2 aja. aku sih biasanya siasati dengan mengingat kembali apa tujuan awal aku suka menulis dulu. ingat2 lg masa2 asyik di blog. pasti lama2 balik lg deh semangatnya. welcome back ya :)

    BalasHapus
  11. @indi
    hmm..iya juga sih,sebenernya bisa dimanfaatkan seperti itu juga,
    tapi kadang keasikan main di socmed waktu untuk ngeblognya jadi berkurang,hhe,semoga bisa diproporsionalkan,
    oke, makasi ya :)

    BalasHapus
  12. @dhay..

    eh iya lho dhay, gw semangat bikin blog di wordpress,
    karena waktu gw bikin tulisan di frenster,
    trus ada orang komen katanya bagus tulisannya..
    cobalah membuat blog di wordpress..

    akhirnya gw dengan serta merta buat blog di wordpress,hehe..

    BalasHapus
  13. @aslih
    berawal dari friendster ya slih?hhe, tapi sayang layanan jejaring sosial di friendster udah gak ada :'(

    BalasHapus
  14. dengan blog emang bisa bangun semangat buat nulis,,apalagi kalo udah kebiasaan, gak posting sehari ja badan bisa panas.....

    BalasHapus
  15. @tablet
    agak hiperbola ya, hhe
    mari kita bangun budaya literasi, hhe :)

    BalasHapus
  16. Aamiinn.., iya nih postingan di 2011 nya anjlok banget.. semangaadd... sesama blogger kan harus saling menyemangati.. dan tidak boleh mendahului. heheh..

    BalasHapus
  17. sip.. btw trims sudah pasang link ku, link mu juga sudah tak pasang di Blogku..

    BalasHapus
  18. @azzam
    iya, sama-sama,
    semoga bisa saling silaturahmi di dunia maya ini :)

    BalasHapus
  19. Nyantai aja gan, ngeblog kan cuma sekedar hobby yang boleh kita kerjakan selagi kita ada waktu atau kita mau.
    Oya gan, listing blog Ecky Agassi sudah saya pasang di sini http://direktori-indonesia.blogspot.com/2011/08/ecky-agassi.html
    Postingan itu akan saya sisipkan link setelah agan memasang button Direktori Blog Indonesia atau memasangnya pada blogroll

    BalasHapus
  20. @Direktori Blog Indonesia
    hhe, iya sih, tapi pengen lebih digiatkan lagi gan, hhe :D
    oke-oke, sipp gan, makasi banyak ya :)

    BalasHapus
  21. kehilangan passion... hmm... hampir sama seperti yang terjadi pada saya... dengan dalih bahwa, tidak punya waktu, terlalu disibukkan dengan hal2 administratif di organisasi, sehingga waktu yang tersisa untuk menulis menjadi sangat2 berkurang... harus memompa semangat kembali...
    SEMANGAT!!!

    BalasHapus
  22. @laela
    iya, semoga kita bisa membuadayakan budaya literasi ya lela :)

    BalasHapus

Terima kasih atas apresiasinya :)
Klik beritahu saya untuk mendapatkan notifikasi komentar selanjutnya via email